Search News

Recomended News

Jakarta, minutespost.com - Tanggal 2  Oktober  sudah erapa tahun ini, diperingati sebagai Hari Batik Nasional di Indonesia. Ini tak lain sejak  batik dikukuhkan oleh UNESCO sebagai warisan budaya di...
minutespost.com- Selama 6 tahun, Kristen Devanna terus-menerus mengalami demam, kulit pecah-pecah, dan kelelahan yang sangat parah sehingga dia perlu tidur kembali dalam waktu sejam setelah bangun...
minutespost.com- David Scott (49) dan Roger Wilkes (42), pria dewasa yang bertengkar hanya gara-gara rebutan Chiki. Padahal mereka adalah sahabat sedari kecil. Peristiwa ini pun bermula saat mereka...
Minutespost.com - Mengenalkan nama-nama tanaman pada anak sangat penting untuk memperluas wawasannya.Hal ini bisa dilakukan dengan cara yang sederhana dan menyenangkan. Karena caranys seperti...
Indonesian English

The current Bet365 opening offer for new customers is market-leading bet365 mobile app You can get a free bet right now when you open an account.

Tiga Isu yang Disampaikan Presiden Jokowi Saat Bertemu Parlemen Vietnam

User Rating: 0 / 5

Star InactiveStar InactiveStar InactiveStar InactiveStar Inactive
 

Hanoi,minutespost.com, Presiden Joko Widodo bertemu dengan Ketua Majelis Nasional Vietnam Nguyen Thi Kim Ngan di Hanoi, Rabu, 12 September 2018. Dalam pertemuan tersebut Presiden menyampaikan tiga isu terkait hubungan kedua negara.

Pertama, Presiden menyambut baik kerja sama antarparlemen Indonesia-Vietnam. Hal ini menurut Presiden perlu terus ditingkatkan termasuk melalui saling kunjung dan kerja sama erat di forum antarparlemen kawasan dan internasional.


"Kerja sama antar parlemen yang baik akan memperkaya hubungan Kemitraan Strategis Indonesia-Vietnam. Saya harap kerja sama parlemen juga dapat mempromosikan prinsip-prinsip demokrasi di kawasan," kata Presiden.

Isu kedua yang disampaikan Presiden adalah penguatan hubungan kemitraan strategis yang perlu terus diperkuat. Salah satunya, kemarin telah ditandatangani Rencana Aksi Implementasi Kemitraan Strategis Indonesia-Vietnam periode 2019-2023.


Presiden menuturkan rencana aksi memperluas bidang kerja sama kemitraan Indonesia-Vietnam seperti inovasi industrial dan intellectual property, ekonomi kreatif, ekonomi digital, serta pengembangan sumber daya manusia dalam rangka menghadapai Revolusi Industri 4.0.


"Keberhasilan implementasi rencana aksi akan bantu kita hadapi ekonomi global yang terus tidak menentu. Untuk itu saya harap dukungan dari Yang Mulia dan parlemen Vietnam," lanjutnya.

Isu ketiga adalah kerja sama sosial budaya. Menurut Presiden kerja sama people-to-people akan mempererat hubungan masyarakat secara nyata.

"Untuk itu Indonesia-Vietnam perlu tingkatkan konektivitas kedua negara," katanya.

Dalam bidang ini, Presiden juga menyambut baik implementasi dari kerja sama sister city/sister province seperti pembentukan Ba Ria Vung Tau Trade Center di Kota Padang. Selain itu juga pertemuan bisnis antar pengusaha dari Kota Ba Ria, Vung Tau dan Padang, Sumatera Barat, dan kerja sama dalam penataan ruang kota, ruang terbuka hijau, konservasi situs bersejarah, dan manajemen kota satelit.

"Kerja sama seperti ini juga akan meningkatkan interaksi antar masyarakat kedua negara," ucap Presiden.

Pada awal sambutannya, Kepala Negara tak lupa menyampaikan ucapan selamat atas peringatan ke-73 Hari Nasional Vietnam pada tanggal 2 September 2018. Ia pun mendoakan agar perdamaian dan kemakmuran senantiasa menyertai rakyat Vietnam.


"Indonesia dan Viet Nam merupakan satu keluarga besar ASEAN. Persahabatan antara kedua negara terjalin sejak masa Presiden Soekarno dan Presiden Ho Chi Minh," kata Kepala Negara.

Apresiasi Prestasi Indonesia di Bawah Kepemimpinan Presiden Jokowi

Sementara itu, Ketua Majelis Nasional Vietnam Nguyen Thi Kim Ngan memuji Indonesia atas prestasinya di berbagai bidang di bawah kepemimpinan Presiden Joko Widodo. Kesuksesan penyelenggaraan Asian Games 2018 adalah salah satunya.

"Saya juga mengucapkan selamat kepada Indonesia yang telah terpilih sebagai anggota tidak tetap Dewan Keamanan PBB masa bakti 2019-2020 dan kepemimpinan Indonesia di kawasan," kata Ketua Majelis Nasional Vietnam.

Pada kesempatan ini atas nama pemerintah Vietnam, Ketua Majelis Nasional Vietnam mengucapkan rasa bela sungkawa atas bencana gempa yang mengguncang Nusa Tenggara Barat beberapa waktu lalu.

"Turut berduka atas semua kerugian yang terjadi di Lombok akibat gempa bumi. Kami berbagi rasa dengan penduduk Indonesia," ucapnya.

(EW/Sumber Deputi Bidang Protokol, Pers, dan Media Sekretariat Presiden, Foto : Kris / Biropers-Setpres)

Most Viewed

WHAT’S HOT