Search News

Recomended News

minutespost.com – KBRI Riyadh baru saja menemukan TKI dari Grujugan, Bondowoso, Jawa Timur, yang hilang kontak selama 28 tahun, bernama Jumanti binti Bejo Bin Nur Hadi alias Qibtiyah Jumanah, 74...
Jakarta, minutespost.com – Jaan setapak terbuat dari batu semen dan koral dengan bermacam motif. ada kupukupu, bunga, dan apa saja sesuai yang kita inginkan. Beberapa batu bisa dicat sesuai...
minutespost.com- Menjadi seorang putri kerajaan memang selalu jadi pusat perhatian. Terlepas dari Pangeran William dan Harry, kini Putri Eugenie sepupu mereka jadi pusat perhatian karena pilihan...
minutespost.com - Robot seks bionik dengan organ pria  segera diluncurkan tahun ini. Demikian Matt McMullen, pendiri Realbotix sekaligus pembuat robot seks Harmony mengatakan.Sebelumnya,...
Indonesian English

The current Bet365 opening offer for new customers is market-leading bet365 mobile app You can get a free bet right now when you open an account.

Presiden Minta Semua Pihak Bekerja Sama Tangani Stunting

User Rating: 0 / 5

Star InactiveStar InactiveStar InactiveStar InactiveStar Inactive
 

Jakarta,minutespost.com
Permasalahan tumbuh kembang pada anak (stunting) yang masih terjadi di Indonesia menjadi perhatian serius pemerintah. Presiden Joko Widoo mengatakan, hal tersebut bisa menjadi kendala pada upaya pemerintah dalam peningkatan kualitas sumber daya manusia.

"Stunting atau gagal tumbuh merupakan ancaman utama terhadap kualitas manusia Indonesia, ancaman terhadap kemampuan daya saing bangsa," ucapnya saat memimpin Rapat Terbatas di Kantor Presiden, Jakarta, Kamis, 5 April 2018.

Menurut Presiden, stunting atau masalah kurang gizi kronis, selain berdampak pada pertumbuhan fisik, juga berpengaruh pada perkembangan otak sang anak.

"Selanjutnya akan memengaruhi daya serap dan prestasi di sekolah, serta memengaruhi produktivitas, kemudian mempengaruhi kreativitas di usia-usia yang produktif," sambungnya.

Oleh sebab itu Presiden meminta agar semua pihak untuk bekerja sama dalam menangani permasalahan tersebut.

"Upaya penurunan angka stunting adalah kerja bersama yang harus melibatkan semua elemen masyarakat, terutama ibu-ibu PKK dan juga perlu pengaktifan kembali secara maksimal fungsi-fungsi Posyandu di kampung-kampung, di desa-desa," tuturnya.

Kepala Negara juga meminta rencana aksi yang lebih terpadu dan lebih konkret mulai dari intervensi pada pola makan, pola asuh, dan juga yang berkaitan dengan sanitasi.

"Kita sudah tiga tahun ini membagi biskuit untuk ibu hamil dan balita. Saya lihat itu belum cukup, tidak cukup. Perlu dilengkapi lagi dengan ikan, susu, telur, dan kacang hijau," ujar Presiden.


Di akhir arahannya, ia juga berpesan agar jajarannya terus menggencarkan edukasi kepada publik terkait dengan penerapan pola hidup sehat.

"Mengedukasi publik dengan gerakan hidup sehat harus lebih digencarkan lagi agar lingkungan tempat tumbuh kembang anak-anak menjadi sebuah lingkungan yang sehat," ucapnya.

(EW/Sumber
Deputi Bidang Protokol, Pers, dan Media Sekretariat Presiden, Foto:Kris, Biropers-Setpres)

Most Viewed

WHAT’S HOT