Search News

Recomended News

Jakarta, minutespost.com - Tanggal 2  Oktober  sudah erapa tahun ini, diperingati sebagai Hari Batik Nasional di Indonesia. Ini tak lain sejak  batik dikukuhkan oleh UNESCO sebagai warisan budaya di...
minutespost.com- Selama 6 tahun, Kristen Devanna terus-menerus mengalami demam, kulit pecah-pecah, dan kelelahan yang sangat parah sehingga dia perlu tidur kembali dalam waktu sejam setelah bangun...
minutespost.com- David Scott (49) dan Roger Wilkes (42), pria dewasa yang bertengkar hanya gara-gara rebutan Chiki. Padahal mereka adalah sahabat sedari kecil. Peristiwa ini pun bermula saat mereka...
Minutespost.com - Mengenalkan nama-nama tanaman pada anak sangat penting untuk memperluas wawasannya.Hal ini bisa dilakukan dengan cara yang sederhana dan menyenangkan. Karena caranys seperti...
Indonesian English

The current Bet365 opening offer for new customers is market-leading bet365 mobile app You can get a free bet right now when you open an account.

Emara Superhero Perempuan Berhijab Di Film Kartun Arab

User Rating: 0 / 5

Star InactiveStar InactiveStar InactiveStar InactiveStar Inactive
 

minutespost.com - Film mini seri kartun perempuan Muslim superhero, Emara, yang tayang di YouTube semakin diminati penonton mesku penampilannya melawan genre, yakni berhijab.

Film Emara pertama kali tayang di YouTube pada tahun 2017. Hijab yang dikenakannya menjadi ciri khas film kartun perempuan superhero pertama di Uni Emirat Arab ini.
Fatma Almheiri yang menciptakan karakter Emara pada tahun 2016. Saat itu dia berusia 21 tahun.
Almheiri menuturkan, di masa kecilnya dia tidak menemukan karakter film kartun yang ditontonnya di televisi, sehingga Emara menjawab kerinduannya.
"Emara merupakan superhero yang mau saya buat, yang tidak saya miliki dulu. Ini saya tayangkan untuk generasi lebih muda," kata Almheiri. Tapi Almheiri sendiri tidak mengenakan hijab atau kerudung seperti Emara.
"Saya ingin Emara berpakaian sopan... karena... tidak ada karakter utama memakai hijab di dalam dunia super hero," ujar Almheiri.
Untuk mengatasi kekeliruan memahami Islam dan budaya Arab,  Almheiri memutuskan menciptakan film kartun dengan karakter seorang wanita Muslim super power tanpa mengenakan celana ketat dari spandek, kulit atau memakai penutup wajah.
Untuk meraih pembaca yang lebih luas, Emara berbicara dalam bahasa Inggris dan Arab dengan dialek Emirat.
Yang mengagetkan, mayoritas penonton film mini seri Emara di YouTube justru datang dari Amerika Serikat lalu diikuti Amerika Selatan, Spanyol, dan Arab Saudi.
Kehadiran Emara menambah daftar wanita Muslim super hero dalam film kartun. Sebelumnya ada wanita Muslim super hero dari Arab Saudi bernama Latifa dan Ms. Marvel, yang dibuat oleh warga Pakistan-Amerika untuk menentang stereotipe negatif tentang wanita Muslim.
Dia sering mendapat pertanyaan kenapa tidak mengenakan cadar. Almheiri menjelaskan, sekalipun sejumlah perempuan mengekspresikan dirinya dengan cara mengenakan cadar atau hijab, namun itu bukan berarti perintah undang-undang.


"Saya kira dunia ini perlu melihat secara tepat representasi kami orang Arab karena sebagian besar dari persentase mereka keliru sepenuhnya tentang kami atau budaya kami. Saya tidak dapat menyalahkan mereka karena kami sama sekali tidak ada di media mereka. Kami tidak ada di film kartun mereka," kata Almheiri
Almheiri pun menerima banyak pesan yang isinya mengucapkan terima kasih dari wanita-wanita Muslim dan Arab karena menciptakan film kartun Emara. 

Reporter :gilz /foto CNN

Most Viewed

WHAT’S HOT